Pengetahuan Zakat

Penghasilan Bulanan
Rp
Perhitungan
%
Jumlah
Rp

 

Pada saat  ini, perekonomian di Indonesia telah mulai berkembang dengan baik. Hal ini di dukung adanya kemajuan teknologi yang terus berkembang pesat. Namun, di Indonesia sendiri angka kemiskinan masih terbilang cukup tinggi.

Dalam Islam mengajarkan beberapa cara yang dapat dilakukan dalam menangani masalah kemiskinan, yaitu dengan saling tolong menolong antar manusia melalui sedekah maupun zakat. Zakat erat kaitannya dengan ekonomi

karena  dapat  mensejahterakan  masyarakat  dan  dapat  mengurangi kesenjangan  sosial.  Al-Quran  Surat  At-Taubah  ayat  103  dijelaskan bahwa:   Yang  artinya  :

 “ambillah  zakat  dari  sebagian  harta  mereka,  dengan  zakat itu  kamu  membersihkan  dan  mensucikan  mereka  dan  mendoalah  untuk mereka”. 

Dalam  Surat  Ar-Rum  ayat  39  :   Yang  artinya  :  

“dan  apa  yang  kamu  berikan  berupa  zakat  yang  kamu maksudkan  untuk  mencapai  keridhaan  Allah,  maka  (yang  berbuat  demikian) itulah orang-orang  yang  melipat  gandakan  (pahalanya)”. 

Dengan  demikian,  zakat  bukan  lagi  sesuatu  hal  yang  baru  dalam kehidupan  umat  islam.  Zakat  merupakan  salah  satu  rukun  islam.  Konsep  zakat dalam  islam  menyatakan,  terdapat  sebagian  hak  bagi  orang  lain  terutama  hak kaum  fakir  miskin  terhadap  orang-orang  yang  memiliki  harta  berlebih. Hartayang  dimiliki  akan  lebih  berkah  jika  sebagian  dari  harta  tersebut  dapat

Disalurkan  dengan  bersedekah  atau  zakat.  Zakat  juga    salah  satu  media  untuk mendekatkan  diri  kepada  Allah  SWT,  untuk  tercapainya  kemaslahatan  umat manusia,  dan  bentuk  rasa  syukur  kepada  Allah  SWT.  Dalam  pengelolaan zakat  yang  baik  maka  dapat  mempercepat  pemerataan  ekonomi  mempercepat menuju negara  yang  maju.

Mubarok  (2016)  mengatakan  terdapat  beberapa  kemungkinan kesimpulan  dalam  menentukan  nisab  kadar  dan  waktu  mengeluarkan zakat  profesi.  Hal  ini  sangat  bergantung  pada  qiyas  (analog)  yang dilakukan.  Pertama,  jika  dianalogikan  pada  zakat  perdagangan,  maka nishab,  kadar,  dan  waktu,  mengeluarkannya  sama  dengannya  dan  sama pula  dengan  zakat  2,5%

Dari  sudut  kadar  zakat,  dianalogikan  pada  zakat  uang  karena memang  gaji  honorarium  upah  dan  yang  lainnya.  Pada  umumnya diterima  dalam  bentuk  uang.  Oleh  karena  itu,  kadar  zakatnya  adalah sebesar rubul  usyri  atau 2.5 persen. jika  seorang  konsultan  mendapatkan honorarium  misalnya  lima  juta  rupiah  setiap  bulan  dan  ini  sudah mencapai  nishab.  

Menurut  al-Qardhawi  dalam  Hafidhuddin  (2002)menyatakan  bahwa di  antara  hal  yang  sangat  penting  untuk  mendapatkan  perhatian  kaum muslimin  saat  ini  adalah  penghasilan  atau  pendapatan  yang  diuasahakan melalui  keahliannya,  baik  keahlian  yang  dilakukannya  secara  sendiri maupun  secara  bersama-sama.  Yang  dilakukan  sendiris,  misalnya  profesi dokter,  arsitek,  ahli  hukum,  penjahit,  pelukis,  mungkin  juga  da’i  atau muballigh,  dan  lain  sebagainya.  Yang  dilakukan  bersama-sama,  misalnya pegawai  (pemerintah  maupun  swasta)  dengan  menggunakan  sistem  upah atau gaji.  Maka  ia  mengeluarkan  zakatnya  sebesar  2,5%  sebulan sekali.

 

Mubarok, Saefudin. 2016.  Ekonomi  Islam.  Bogor:  In Media

 

Hafidhuddin. 2002.  Zakat  Dalam  Perekonomian Modern. Jakarta:  Gema  Insani

Hubungi Kami